Budidaya Ikan Sidat Lokal Terus Tumbuh

Bookmark and Share
Sidat Kita
Kolam Budidaya Sidat
Ikan sidat (anguilla) santapan termahal di Jepang, hal ini juga diakui Manajer Lapangan Stasiun Lapangan Kelautan- Institute Pertanian Bogor (SLK-IPB) Cipatuguran, Palabuhanratu, Syarif Budiman saat ditemui di tempat kerjanya, belum lama ini.Ia menjelaskan, SLK-IPB tengah melakukan penelitian ikan sejenis belut ini untuk dikembangkan dan nantinya akan diproduksi.

“Nantinya kalau pengembangan ikan ini bagus, maka IPB dan pihak ketiga PT Jawa Suizan Indah akan membangun pabrik khusus produksi ikan sidat untuk di ekspor ke Jepang,” bebernya. Evaluasi itu akan dilakukan pada 2014 mendatang. Karena lanjut dia, penelitian ini dikakukan setelah usia pengembangan selama 5 tahun. “Sekarang kita baru satu tahun. Dan ikan sidat yang paling besar paling berukuran 200 gram,”katanya.

Ia juga menyebutkan, masih tingginya kematian ikan sidat di kolam, itu dipengaruhi kebiasaan makan, kebiasaan tinggal dan cuaca. Selain itu sidat juga merupakan ikan kanibal yang memakan semasamanya yang lebih kecil,” katanya. Sedangkan kebiasaan sidat, melahirkan dilaut, dan membesar bergerak kearah muara dan menetap di Sungai. Begitu seterusnya. “Ikan ini juga saat bayi semua jenisnya laki-laki. Dan kita juga belum tahu pada usia berapa sidat berubah menjadi perempuan. yang baru kita tahu sidat perempuan yang sudah sangat besar yang didalam perutnya ada telurnya,” katanya.

Semua itu masih dalam penelitian IPB. Dan ia juga menyebutkan hingga usia satu tahun, kematian sidat di kolam pengembangan masih mencapai 50 persen hingga 60 persen kematian. “Kita membeli bayi sidat (impun) dengan harga Rp 500 ribu dari nelayan. Sedangkan harga yang sudah besar Rp 60 ribu,” bebernya.

Sedangkan kebutuhan ikan itu kini sudah menapai 300 ribu tonpertahun. Dan khusus Jepang dalam setahunnya mereka membutuhkan 1.20 ton pertahun. jelas bisnis sidat ini sangat menjanjikan. Meski demikian, ikan ini belum diperbolehkan diekspor ke luar negeri sebelum mencapai berat minimal 200 gram. “Larangan itu dikeluarkan oleh Dinas kelautan an Perikanan Provinsi Jawa barat,” tukasnya.
(Sumber: Radarsukabumi.com)
By. Sidat Kita

{ 3 komentar... Views All / Send Comment! }

Anonim mengatakan...

pak ,saya pengin usaha ini ,apa di daerah kroya [ cilacap] sudah ada yang mencoba usaha ini kalau ada tolong di bantu ,untuk usaha ini bisa shere di purwantoito@ymail.com,

oboy mengatakan...

Komoditas yang sebetulnya bisa menjadi andalan peternak kita mas,,,,,,,orang tua saya sempat saya ikutkan untuk belajar di agromania tentang budidaya sidat,,,,,

Anonim mengatakan...

Mohon bantuan / info dimana bisa belajar berternak Ikan Sidat ? Pls info ke 021 70910324 / Pin bb : 27F5 2E2E

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...